KALI PERTAMA INGIN BERASMARA BERSAMA KEKASIH SELEPAS MAKAN MALAM

Jidin adalah seorang yang suka menonton video tidak senonoh dalam laman sosial. Antara laman sosial yang paling diminati Jidin adalah Twitter dan Thumblr kerana dua laman sosial ini mempunyai banyak koleksi video dewasa.

Pada suatu hari, Jidin dijemput untuk makan malam di rumah kekasihnya. Kekasih Jidin seorang yang cantik dan montok, juga mempunyai adik yang mulus kulitnya dan maknya pula mantap seperti anak dara walau umur sebenarnya 45tahun. Malam ini Jidin telah merancang untuk meniduri ketiga-tiga wanita tersebut dan bergegas ke farmasi untuk membeli kondom.

Jidin masuk ke farmasi dan membeli sekeping kondom. Dengan riang dia memberitahu tauke farmasi bahawa beberapa minit lagi dia akan makan malam di rumah kekasihnya.

“Faham-faham sendiri, encik. Biasanya setelah makan mesti ada kelanjutannya,” katanya sambil menyeringai. Kondom pun berpindah tangan. Baru beberapa langkah keluar dari farmasi, dia kembali masuk.

“Bagi saya satu lagi,” katanya.

“Adik kekasih saya juga cantik. Agak genit pula. Saya rasa dia juga admire saya. Siapa tahu malam ini saya bertuah.”

Kondom kedua berpindah tangan. Jidin
kembali masuk dan minta di tambah satu
kondom lagi.

“Begini, ibunya juga tak kurang seksi.
Penampilannya jauh lebih muda dari usianya. Dan kalau duduk di depan saya, dia selalu menyilangkan kaki. Saya yakin dia juga tak keberatan kalau saya dekati.”

Dengan berbekal tiga kondom, Jidin datang ke rumah kekasihnya sambil tak berhenti bersiul. Sajian sudah siap. Awek Jidin, adik dan ibunya sudah menunggu. Jidin turut menyertai mereka. Mereka menunggu sang ayah.

Sebaik sang ayah masuk ke ruang makan,
tanpa di suruh Jidin memimpin doa sambil
menundukkan kepalanya begitu rapat dengan meja. Mereka yang berada di sisinya turut menundukkan kepala.

Satu minit berlalu. Jidin makin khusyuk
berdoa. Doa masuk ke minit kedua. Jidin terus berkumat-kamit, cukup panjang untuk sebuah doa sebelum makan.

Pada minit keempat, kekasihnya menguis
kakinya dan berbisik, “baru saya tahu kamu seorang yang sangat alim.”

Sambil terus menunduk, Jidin menjawab
dengan suara yang tersekat di kerongkong,

“saya juga baru tahu ayah kamu rupanya
pemilik farmasi....."

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...