07 Januari, 2016

Nenek Dipaksa Kutip Tin Oleh Menantu Dajjal

Siang hari bila suami keluar kerja, dia hantar nenek ke satu tempat utk kutip segala tin botol & sebagainya. Duit hasil tu dia pegang... baca seterusnya.


Keluar dari 7E di Old Town PJ, saya nak buang botol minuman, bertembung seorang nenek tua tgh kutip tin/ botol dari tong sampah. Dia senyum & hulur tgn, saya senyum & pass botol pada dia. Sambil dia masukkan segala botol ke dlm beg plastik, saya tanya khabar, bersembang kecil.
Entah berapa lama sembang hingga beralih ke topik keluarga. Nenek ada seorang anak lelaki, dah besar panjang (nenek pun nampak tua mcm 70an, sebaya nenek saya). Suami dah meninggal lama. Rumah kg dulu dah jual. Anak bawa nenek ke sini utk stay sama, dgn isteri & seorang bayi kecil.
Nenek stay dgn anak lelaki nya, menantu tak suka. Bila suami pegi kerja, nenek kena marah. Nenek kata nenek menyusahkan mereka, sbb kadang kadang terkencing atas katil, rambut banyak gugur, tak pandai mengemas dan sebagainya.

Utk lunch, menantu akan masak utk diri sendiri & baby saja, atau makan luar. Nenek nak masak sendiri tp tak dibenarkan. (Nenek kata dia pun tak reti bila ada perkakas canggih sgt.) Jadi nenek akan makan malam je bila anak lelaki balik.
Kalau anak outstation maka nenek tahan lapar utk beberapa hari. Nenek bertahan dgn makan biskut atau baki lauk yg sempat diambil (kalau menantu belum bg kucing). Nenek kata menantu baik, suka bg makanan kat kucing. Bila saya tanya kenapa nenek tak pernah mengadu kat anak, nenek senyum & kata nenek dpt tempat tidur & cukup makan. Nenek syukur.

Sbb anak lelaki selalu outstation, kebanyakan masa nenek dgn menantu. Menantu baru berhenti kerja beberapa bulan. Siang hari bila suami keluar kerja, dia hantar nenek ke satu tempat utk kutip segala tin botol & sebagainya. Duit hasil tu dia pegang. Dia kata tu sebagai sewa & belanja nenek yg dia kena tanggung. Again, saya tanya, apakah anak tahu tentang ni? Nenek senyum & kata takpe dia suka buat kerja.


Saya perhati nenek tua 70an badan sudah lemah kaki juga kurang kudrat tp masih mampu senyum masih bertahan pegang plastik utk kutip barang recycle. Nak turun tangga terketar ketar, saya pimpin tangan. Entah mcm mana dia jalan seorang selama ni. Saya letak duit dlm tangan, nenek tolak & kata nenek tak perlu duit. Lagipun semua duit/ hasil jualan akan dipegang oleh menantu.

Nenek selesai turun tangga. Saya tanya nenek dah makan ke. Dia angguk, tapi saya tak tahu apakah betul sudah makan. Ada kedai pau tepi jalan. Saya beli sikit utk dia. Licin semua. Saya tanya skrg nenek tunggu menantu dtg ambil ke. Nenek angguk, kata nya sudah sejam dia keliling tempat ini, jadi skrg akan tunggu sini utk menantu ambil. Saya offer utk hantar tp nenek tak tahu alamat & nenek juga takut nnt menantu marah. Nenek genggam tangan saya, nenek kata terima kasih utk roti (pau) tadi sedap sangat.

"Balik ya, balik jaga ibu bapa kamu. Jaga 'syurga' kamu."
Itu pesan terakhir sebelum dia minta Juliana pergi sbb takut terserempak dgn menantu.
Jaga syurga kamu.
Dipetik dari fb Juliana Edgar